[ endhoot ]

endhoot at the first time being BLOGger was so GO-BLOG for nge-BLOG in the BLOGspot and made a JE-BLOG one

Friday, September 07, 2007

Kopdar Gajah 3 Hari 3 Malam


KOPDAR GAJAH TIGA HARI TIGA MALAM

Pemeran utama :
Tub dan Blub
Azil dan Sari
Pemeran pengacau :

endhoot, Mira, Wesly, Abi, Jay, Enda, Deden dan Riri, Lea, Indra
mBu, Surur, Nugi, Golda, Chiank, buSet, Hky, Lola, Budizainer
Figuran :
Ndul cs
Photo2 diambil secara paksa dari kamera :
Mira, Wesly, mBu, Nugi, Budi Amnesiah
Dengan tukang photonya :
Wesly, mBu, Nugi, Indra, Deden, Oki, Budizainer
Komik persembahan dari :
Jay
Gajah Tengil by :
Rony


===================================

Prolog

Gara-gara Tublub dan Azil mo nikah, nih gajah-gajah jadi pada ngumpul dan kopdar selama 3 hari 3 malam! Tapi pengalaman 3 hari 3 malam ini benar2 seru banget. Capek, kacau, semrawut, jadi satu deh, tapi jadi sangat amat berkesan sekali.

Chapter 1: Jum'at, 17 Agustus 2007

Para peserta konvoi dari Jakarta mulai berdatangan sejak pagi *lirik Chiank*, bahkan malam sebelumnya *lirik Deden*, bahkan sejak awal bulan *lirik Wesly* eh... hauiehaiuheuiahea... Kopdar dimulai di markas utama id-GMail dg peserta aku, Wesly, dan Chiank. Ternyata Chiank baru kali ini ikut kopdar lho, jadi dia sekalian setor muka deh buat divalidasi. Kemudian terjadi pertukaran data pribadi antara aku dan Chiank... eh pertukaran data file di harddisk deng. Doh! Harddiskku langsung penuh, bahkan ada file yang belum sempet ke-kupi. Eh, bukan pertukaran deng, lha wong aku ngupi doang dari Chiank tanpa ada Chiank ngupi dari aku... hihihih, tapi masih ditunggu file2nya yang laen kok, Chiank, jadi ya jangan diapus dulu ya yang ada di hdd-mu :p

Kopdar dilanjut ke Ngopi Doeloe di jl. Banda (yang udah kita jajal dulu malam sebelumnya), udah ada Mira dan Jay di sana, juga Deden dan Riri, nyusul Abi n Surur, lalu rombongan Honjes 1 (mBu, Lea, Indra, buSet, Budizainer) dateng, kemudian Enda, dan terakhir rombongan Honjes 2 (Nugi n Golda). Ngupi-ngupi sambil ngemil-ngemil.

Kemudian terlontar ide untuk ke lapangan Gasibu buat nonton upacara penurunan bendera 17 Agustus 2007. Berombongan menuju lokasi, kita jajan cilok dulu. Sekalian nostalgia jaman kecil (baca: SD). Cilok dengan bumbu saos ato bumbu kacang sama enaknya, meskipun itu jajanan hanya terbuat dari tepung kanji dan mitcin. Di lapangan Gasibu kita mencari tempat yang strategis, sebelumnya sih photo2 ama tangtara2... hehehee. Kita mengambil tempat di panggung wayang golek (pertunjukan untuk malam sebelumnya sepertinya) sehingga dengan leluasa bisa melihat ke lapangan upacara tanpa terhalang oleh kepala2 orang lain. Udah lama banget ternyata ga pernah ngerasain lagi upacara bendera, sepertinya aku terakhir kali upacara pas kuliah semester pertama ketika mengikuti Penataran P4, brarti th 1992 ya? Gileee...! Sedikit merinding ketika melihat bendera diturunkan diiringi dengan lagu Indonesia Raya yang 1 stanza saja. Bisa dibayangkan apabila 3 stanza dinyanyikan dg lengkap sepertinya bakal banyak korban pingsan berjatuhan... hihihihi...

Upacara berakhir selepas maghrib. Kita kembali ke Ngopi Doeloe karena kendaraan nitip parkir di sana. Haha hihi sebentar sambil ganti ban mobilnya si mBu yang dilakukan dengan mulus oleh Budizainer (Bud, penghasilan tambahan dg buka tambal ban kayaknya bagus deh buat kamu *kabur*), lalu kita menuju ke tempat kopdar berikutnya untuk membicarakan rencana kepergian ke Majalengka esok harinya, yaitu Warung Indung.

Di Warung Indung kita makan malem dengan menu yang murah meriah: nasi bumbu ayam, nasi bumbu sapi, mie rebus, mie goreng, roti bakar, saslik (eh tulisannya yg bener gimana?), dan Kopi Aroma. Sambil online kita maen kartu. Cangkulan tentu saja jadi permainan favorit. Di tengah2 kopdar, nongol 1 temenku, si Ndul, dari Batam. Dia lagi liburan di Bandung... eh bukan liburan deng, katanya sih emang spontan aja berangkat karena lagi puyeng dan gila... wakakakakkaa... ato karena kangen ama aku, Ndul? huihihihhi... *uyel2 Ndul dan kabur sebelum ditimpuk*

Beres menyusun rencana keberangkatan, bubarlah semuanya. Ngacir satu persatu. Cari tempat buat istirahat untuk mengumpulkan tenaga demi perjalanan berikutnya.

Photo2 liat aja di sini ya.

Chapter 2: Sabtu, 18 Agustus 2007

Bangun pagi2, kedinginan. Siapin segalanya, termasuk siapin sarapan. Mandi. Berangkat sekitar 06.30 dianter mang ojeg langganan menuju meeting point : terasnya Teras. Eh di tengah jalan dapet SMS dari Deden yang protes karena dia sendirian menunggu sejak pukul 06.00!!! Huauhahahahahahaaa... Demi tidak mendapatkan cap Lord of the LAG, Deden bela2in dateng paling pagi deh. Aku dateng si Deden udah pasang tampang cemberut gitu... kuchi kuchi kuchi... Satu persatu bermunculan, sambil sarapan tahu isi dan risoles yang aku bawa dari rumah, akhirnya jam 07.30 kita berangkat dan janjian ketemuan ama Lola n Hky di pintu keluar tol Cileunyi.

Tim keberangkatan dibagi menjadi :
- Honda Ferio berisi Abi, Jay, Deden, Mira.
- Honjes 1 berisi mBu, buSet, Lea, Indra.
- Honjes 2 berisi Nugi, Golda, Chiank.
- Honjes 3 berisi Lola, Hky.
- Mobil sponsor (Innova) berisi Enda, Wesly, Surur, endhoot.

Pas berangkat udah merasa agak kesiangan aja jam segitu itu (iya, Den... ternyata efek lag-nya malah telat ya datengnya... loh?). Konvoi baru berjalan... eh lho kok udah ada yg ngilang satu ya. Pasti ngebut ato ambil jalur laen. Sambil nerusin makan tahu isi, sambil ngobrol dengan supir yang Bapak Blog itu loh! Ketika mendekati meeting point dengan Honjes 3, jalanan tampak ramai. Ternyata sedang ada karnaval 17-an! Kita pelan2 aja melewati rombongan karnaval itu, ya emang ga bisa jalan cepet sih. Makin lama kok ini karnaval bikin mobil ga bisa bergerak ya? Dapet laporan dari Honjes 3 yang sudah jauh di depan, di sekitaran STPDN - Jatinangor gitu, bahwa terjadi kemacetan total dikarenakan karnaval 17-an ini. Lagian ni karnaval kok kayak ga dikoordinir gini ya... Tiap RW bikin sendiri2 dan jalan sendiri2. DOH!!! Dan akhirnya 4 mobil konvoi kita yang agak terpencar2 terdiam stuck ga bergerak sama sekali sekitar 2 jam karena karnaval siyalan ini!

Eh tapi namanya musibah... eh kok musibah sih... apa ya? Unexpected planning? Ya tetep kita nikmati saja. Wesly sibuk mengabadikan peristiwa ini dengan Nikon D80-nya. Mira sibuk beberapa saat ikut karnaval alias turun dari mobil dan ikut jalan berpawai. Enda sibuk online via hapenya. Mbu sibuk bikin live report ke Kampung Gajah dan kirim2 SMS ke Ubud. Deden sibuk beli sate, bahkan bareng Mira sibuk jalan2 ke Jatos (Jatinangor Town Square, gaya pisan namanya euy). Surur sibuk beli minuman dingin. Dan yang lain2 pasti sibuk ndengerin lagu di mobil sambil mengumpat2 karena macet ini.

Mobil sponsor tertinggal paling belakang. Enda berinisiatif untuk mengambil jalur di belakang peserta karnaval, sehingga meskipun pelan tapi tetep jalan, daripada di jalur satunya yang lebih rawan stuck. Ketika nyampe di STPDN, tempat meeting point dengan Honjes 3 yang mana sudah tidak tampak lagi Honjes 3-nya di situ, mobil sponsor pun ambil jalur kiri yang kosong, karena tampak jalur kanan sudah berhenti lagi. Jalur kanan tuh yang lewat depan Jatos tea. Eh iya lupa... harusnya brenti dulu depan STPDN ya buat photo2 di situ... Huh! Kegirangan lepas dari macet jadinya bablas ajah deh. Dan ternyata jalur kiri pun kena macet lagih, 2 jalur (dari arah kita dan arah kiri) masuk ke satu jalur yang mana nanti akan ketemu dengan jalur kanan tadi. Beuh!!

Di sinilah mulai terjadi kolaborasi maut antara Enda, si supir batak, dan Surur, si tukang ojeg. Di kiri depan tampak bangunan Unpad. Dengan panduan Surur, Enda mulai membelokkan mobil sponsor ke kiri. Sementara di depan kita arah kanan, Honjes 1 dan Honjes 2 terjepit truk dan bis, ga bisa mengikuti mobil sponsor untuk menjajal jalur alternatip (bukan kamu, Lantip!). Kita memasuki kawasan Unpad Jatinangor dan mencari jalan keluar di gerbang yang satunya, sempet salah jalan sih... hihihi... balik lagi ke sumber kemacetan tadi, tapi langsung banting setir dan keluar di jalan yang benar! Horeee!!! Kemacetan tidak terlalu menyesakkan lagi, masih jalan pelan sih, karena masih ada karnaval (jugak!!!). Hhmmm... tapi kenapa jalur kanan kok sepi ya, ga tampak kendaraan dari depan. Insting Enda langsung berjalan, masuk jalur kanan dan dengan lega melewati kendaraan2 yang sedang stuck (lagi). Sempet kehadang bentar oleh karnaval dari arah depan sehingga kita terpaksa berhenti di trotoar di kanan jalan. Ketika tampak sepi lagi dari depan, Enda pun langsung melajukan mobil sponsor lagi... wuss wuss wuss!!! Dan kita masuk jalur kiri lagi (meskipun masih macet) ketika berada di depan kantor polisi... hehehhehe... kita udah nyiapin jawaban : "Mo periksa BTS di depan, pak!" karena bandel menyalip beratus2 meter *nyengir*. Ketika akhirnya kemacetan sudah terlepas dari depan mata kita, kita kontak Honjes 3, yang kita yakin udah jauh di depan kita, untuk menanyakan posisi mereka. Ternyata mereka melihat sebuah mobil sponsor melewati mereka. Wakakkakakakakaa.... *ngakak guling2* Kita yang dulunya paling belakang ternyata menjadi paling depan... huaiehiaheiuaheiuah...

Jarum jam telah menuju ke angka 1. Sepertinya peserta konvoi sudah mulai lepas satu per satu dari kemacetan gelo itu. Kita memutuskan untuk berhenti makan karena perut yang sudah keroncongan. Penganten juga udah mulai SMS untuk menanyakan posisi kita. Akhirnya kita makan di rumah makan Tampomas Baru (karena Tampomas 2 udah tenggelam, kata Jay). Not bad, makanannya lumayan juga rasanya... eh ato karena kita lapar ya? Hhihihihi... Peserta konvoi berkumpul lengkap di sini, melepas penat sejenak sambil minum-minum, makan-makan, ngobrol-ngobrol, juga memberi applaus untuk sang supir batak satu itu! Abi pun yang terkenal sebagai supir angkop terpaksa harus angkat topi untuk mengakui kehebatan Enda. Huehuahuheuaha... Setelah siap untuk berger (bergerak, red.), yang lain mempersilakan mobil sponsor untuk memimpin di depan.

Akhirnya kita nyampe juga di Majalengka sekitar jam 3-an gitu deh. Sebelumnya kita nyari POM bensin dulu untuk memberi kesempatan bagi yang ingin berganti pakaian dan juga berdandan. Penganten dengan gembira dan bahagia menyambut kedatangan gajah2 ini. Banci-banci photo mulai beraksi. Jepret sana, jepret sini. Gaya ini, gaya itu. Dan sempet para homokwati merasa tidak rela untuk menyerahkan nTub ke mBlub sehingga menyebabkan mBlub manyun semanyun2nya... hihiihihihiii... Dan tak lupa kita makan lagi! Dan tahu gejrot-nya mantap banget coy! *lirik para supir yang pada ga berani makan tahu gejrot*

Demi gajah2 nan manis ini, sang penganten sampe bela2in ga ganti baju dulu, padahal yang satu kepalanya mulai pusing karena beratnya mahkota yang disangga, dan yang satunya lagi mulai ga betah untuk segera melepas korset yang dipakai untuk menutupi perut 72 kg-nya *menunggu dg pasrah untuk disambit ama Bulu* Begitu sesi photo2an selesai, ngacirlah sang penganten untuk ganti baju, demikian juga dengan bbrp peserta konvoi mulai melepas atribut pestanya. Tapi berganti baju pun tak membuat para banci photo ini diem, tetep aja photo2an di mana pun dan kapan pun.

Langit mulai memerah menunjukkan senja mulai tiba. Sudah saatnya juga kita untuk pulang. Berpamit2an, photo2, cipika cipiki, photo2, peluk sana peluk sini, photo2... dan tetep mobil sponsor dipersilakan untuk memimpin di depan. Toyota memimpin 4 Honda yang mengekor di belakang. Ketika tampak ada peserta konvoi yang tertinggal (karena ada yang sempet kelupaan hampir keabisan bensin *lirik Honjes 3*), kita bikin meeting point di kantor Polisi yang berada di persimpangan jalan untuk menentukan arah mana yang akan diambil untuk pulang ke Bandung. Jalur Sumedang ternyata sudah lancar. Mobil sponsor yang terjepit oleh angkot terpaksa paling terakhir berger, eh tapi itu kenapa 4 peserta konvoi yang lain malah memutari bundaran di situ?? Ternyata demi untuk mobil sponsor agar tetap berada di depan. Njrit! Sampe dibela2in mereka muter dulu... wakakkakakaa...

Saatnya untuk membeli oleh2 tahu Sumedang. Penjual yang biasanya, yang ngetop itu loh, Tahu Bongkeng ya kalo ga salah, ternyata tutup. Terus berjalan sambil mata melotot ke kanan dan kiri, kita menemukan 1 tempat agak di luar kota Sumedang yang mana tampak 4 bus pariwisata sedang parkir. Beuh, rebutan deh pesen tahu-nya. Kita jadi peserta terakhir yang beranjak dari tempat itu, tapi puwas karena berhasil mendapatkan oleh2 yang diinginkan dan sempet istirahat sejam untuk melepas penat, juga puwas berhasil dapet bonus icip2 tahu sepiring... hiihihihihh...

Dan ternyata sampai Bandung pun (yang udah malem) gajah2 ga langsung ngacir ndiri2, tapi masih kopdar lagi di Warung Indung (lagi) sambil sekalian makan malem dan tukar menukar isi kamera masing2. Aku juga udah capek banget, eh tapi demi seorang temen dari jauh dan dia besok paginya udah harus pulang, si Ndul dan 2 orang temennya jemput aku dan kita dinner dulu di Cafe Bali. Eh ternyata enak juga Cafe Bali... hihihihi.. aku belum pernah ke situ. Awalnya mo ke Suis Butcher yang buka cabang di jl. Riau, tapi jam segitu dia udah tutup karena emang baru soft opening. Setelah makan si Ndul pengen jalan2 dulu dan kita naek ke atas, ke Lembang. Hampir ke Ciater tapi aku protes karena udah terlalu malem, then kita ke Cafe I Love You. Cuman numpang duduk sebentar banget di situ karena pelayannya ga dateng2... hihihiihihi... Dan kita langsung pulang, aku dah capek banget banget pengen tidur. Makasih ya, Ndul, akhirnya kita ketemu juga :)

Photo2 Majalengka liat aja di sini.

Chapter 3: Minggu, 19 Agustus 2007

Niat untuk istirahat total ternyata ga kesampaian. Pagi2 udah ada panggilan untuk kopdar lagi, kali ini piknik di Taman Lansia. Suatu tawaran yang menarik dan tidak sanggup untuk ditolak. Setelah mandi, Honjes 1 telah datang menjemput. Kita langsung menuju ke arah Gasibu untuk bergabung dengan yang lainnya yang telah mengambil posisi di atas gelaran tiker. Brunch berupa nasi bakar lauk ayam bakar, tahu goreng, perkedel jagung, dan sambal pedas ditambah dengan bandeng yang telah dibuang semua duri2nya, memang amat sangat lezat sekali. Bandung memang ga pernah kehabisan ide untuk hal wisata kuliner, membuat seorang gajah Jakarta jadi enggan untuk pulang dan bahkan berniat untuk meminta mutasi ke Bandung... hauehuaiheuah... *lirik bronis*

Menjelang sore, gajah2 Jakarta yang masih tersisa terpaksa pulang karena masih ada 1 acara lagi menunggu : Resepsi Pernikahan Azil-Sari. Mohon maaf kami gajah Bandung tidak dapat hadir, hanya do'a yang kami titipkan melalui gajah Jakarta. Selamat, congrats, dan bahagia menyertai kalian, para penganten baru.

Di sini buat liat photo2 piknik dan Azil-Sari Wedding.

Epilog

Kesimpulan dari Kopdar Gajah yang berlangsung selama 3 hari 3 malam ini adalah PUWASS!!! *ketik triadi* fiuhhh...

Labels:

20 Comments:

At September 07, 2007 11:41 PM, Blogger enda said...

MASA SAYA PERTAMA? HJAUHAUHAUA

 
At September 07, 2007 11:44 PM, Anonymous silent said...

kedua deh

 
At September 07, 2007 11:46 PM, Blogger Shinta said...

ketiga lah

 
At September 08, 2007 12:26 AM, Anonymous starchie said...

iri iri iri

 
At September 08, 2007 1:41 AM, Blogger Jo said...

Tahu Bungkeng kali, Bun? Ada juga cabangnya, dekat rumah bokap, hihihi.

 
At September 08, 2007 7:38 AM, Blogger Si Abi said...

KEENAMX!!!
*cuek*

 
At September 08, 2007 10:51 AM, Anonymous Abe Poetra said...

Sayangnya aku gak bisa ekot, padahal sebenernya udah janji sama Tub-Blub bahwa mau dateng. Apa daya si fanny lagi hamil bundh, takutnya nanti terjadi apa-apa dijanin, apalagi kalau naek pesawat? Waktu tekanan udaranya hilang atau tiba-tiba pressure gitu, apa gak bahaya itu?

*halah kok malah curhat panjang*

 
At September 08, 2007 11:02 AM, Blogger mbelienkz said...

well well.. kampung lain is NOTHING!
sampe jakarta jam 5, pulang dulu, dandan2 trus lanjut ke azil, kopdaran lagi sama prof AHT wekekek.. Malemnya tepar :p

 
At September 08, 2007 1:12 PM, Anonymous surur said...

Ke SEMBILAN
*ngitung*

tahu gejrot nya enak tapi cuman ngerasain 1 porsi euy,

 
At September 08, 2007 1:37 PM, Anonymous endhoot said...

ke-10
*cuek jugak*

horeee... seleb blog komen juga di blogkuuuuu... *joged2 geyol2*

 
At September 10, 2007 12:55 AM, Blogger Bimo Septyo Prabowo said...

perjuangan yang keras

 
At September 10, 2007 11:02 AM, Blogger Adv4ntur3 said...

Cool Elephant...

 
At September 10, 2007 1:36 PM, Anonymous arjuna said...

wah
kopdar yang panjang
benar2 terharu dengan kedatangan para gajah
kirain kalo acara di middle of nowhere, pada ga mau dateng
huhuhu

*pake kaos hadiah*

 
At September 10, 2007 2:03 PM, Anonymous bLub said...

Mana fotonya???
Manaaaa????

eh, jadi suis butcher buka cabang di riau??
huaaaaa...
kemaren, gegara males ke Setiabudi, males kena macet, gue dan kakak gue makan steak di Blend.
DAN TERNYATA SUIS BUTCHER ADA DI RIAU???

*nangis*

 
At September 10, 2007 3:19 PM, Blogger rieri said...

dinginnya tangkuban n senangnya di maribaya.....hihihihi......
*liriklirik kakang brama*

 
At September 11, 2007 2:33 PM, Blogger mBu said...

JRID!!

Udah berhari-hari lalu liat postingan ini via hape, tapi ga bisa posting komen!

Eh, sekarang malah jadi komen-er kesekian!!

*injek-injek*

 
At September 11, 2007 4:07 PM, Blogger Kiyat said...

Gajahnya warna pink kaya si Bona dan rong rong majalah bobo :D

 
At September 11, 2007 11:28 PM, Anonymous endhoot said...

mBlub :
photo2 kan ada tempatnya ndiri.. heheheh.. silakan klik ajah

 
At September 30, 2007 9:57 PM, Blogger L U P I N said...

*gemes* Uyel-uyel bundhoot!

 
At April 06, 2016 8:48 AM, Anonymous anton said...

wah halaman yang baik dan artikel yang bagus . saya senang bisa menemukan halaman ini karena artikelnya menarik untuk saya baca . Terimakasih untuk informasinya dan ditunggu postingan berikutnya...salam

 

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home

Wall of Sh[F]ame