[ endhoot ]

endhoot at the first time being BLOGger was so GO-BLOG for nge-BLOG in the BLOGspot and made a JE-BLOG one

Wednesday, June 21, 2006

From Mdn to Mdn

Rencana tinggal rencana... Rencana 1 Juni mo maen ke Medan ternyata gagal, tiket pesawat angus, tiket kereta ikut angus juga. Tapi di balik kegagalan itu pasti ada hikmahnya. Dan benar saja, aku gagal ke Medan tapi malah mudik ke Madiun karena Bapak masuk rumah sakit.

From Mdn to Mdn. From Medan to Madiun.

1. Rabu - Kamis Begadang
Setelah memastikan diri untuk tidak nekad berangkat sendirian ke Medan, lha kok ya pas di kantor ada kerjaan yang mengharuskan aku begadang semaleman *sigh*. Sambil ngerjain sambil arisan malem yang biasanya heboh, seru, dan hot! Heheheheh... Tapi mana? Mana? Ga hot gitu loh!!! Huh!!!

2. Bad News!
Hari mulai terang, kerjaan belum kelar jugak! Jam 07.00-an ada telpon kalo Bapak masuk rumah sakit. Astagfirulah... Bapak, Bapak kenapa? Tapi perasaan dan hatiku masih tenang kok, menandakan bahwa Bapak can get through this. Jadi ya kerjaan masih lanjut sampai jam 12 siang beresnya. Akhirnya diputuskan aku mudik aja pulang ke Madiun. Kamis malem dengan kereta Turangga aku berlalu.

3. Kebablasan
Untunglah sebelahku kosong, jadi aku bisa balas dendam untuk tidur dengan agak nyaman setelah semalaman melek ga tidur sama sekali. Jam 02.00-an kebangun, udah sampe Jogja. Tidur lagi. Sebelum alarmku bunyi (selalu aku stel jam 05.00) aku udah terbangun, dan ada SMS masuk dari Fahmi : dah sampe? Aku reply : belum, paling sebentar lagi. Fahmi reply lagi : awas kebablasen. Pas jam 05.00 alarmku bunyi dan petugas Restorka mulai keliling membagikan kopi/teh anget ke para penumpang, aku nanya : mas, Madiun udah lewat? Apa coba jawabnya? Madiun udah lewat, sekarang mo nyampe Kertosono. HAAAHH??!!! Aku kebablasan?????? Oh my God!!!! Wakakakkaa... ampyun deh, aku ngebo gini, kok ga kedenger orang teriak2 Madiun! Madiun! gitu ya? Aku ga SMS Fahmi lagi, dah pasti aku akan kena SOKOOOORRR-nya. Huuaheuhauehuaheuae.... Padahal aku beli tiketnya hanya sampe Madiun loh, bukan nyampe Surabaya. Aku putuskan aku turun di Surabaya aja. Ntar dari Surabaya ke Madiun gampang kok.

4. Wisata Kuliner
Telpon ke Mama, dan ternyata aku dijemput ama Papa di stasiun. Kamu di mana? Aku kebablasen, Ma... hahhahaha. Telpon mas Fefit, dan ternyata dia n mas Yuyul ntar mo ke Madiun pake mobil. Yo wis, aku nunggu di stasiun Gubeng ajah, bareng ke Madiunnya. Coba ke Madiunnya Sabtu ajah, kan aku bisa kopdar dulu ama Donceh ama Bennchy. Hihihihihi....
Jam 08.00-an berangkat deh ke Madiun dari Sta. Gubeng. Di Mojokerto mampir dulu buat makan di Depot Anda, yang ternyata sejak aku kecil ini depot udah ada. Mas Fefit pengen makan di sini karena Depot Anda masuk acara Kuliner Kecap Bango di Indosiar. Khasnya di sini adalah Nasi Rawon Buntut Goreng. Nyam... nyam... nyam... kok makanku banyak ya? *heran* padahal sih rasa rawonnya biasa aja, tapi buntut gorengnya yang bikin yummy.


5. Bapak
Ah Bapak ini mesti kangen ama aku ya, Pak? Kok sampe dibela2in sakit segala... hehehe... Mbok ngendiko wae nek kangen karo aku, mosok seh aku ga langsung bali, Pak... :)
Awalnya dari kurang sehat, ga mau makan, trus susah BAB. Tanpa tanya2 dulu beliau minum Dulcolax sampe 2, dan berakibat 2 hari diare tanpa henti. Cairan masuk kalah cepat dan kalah banyak dengan yang dikeluarkan mengakibatkan dehidrasi sehingga menjadi shock, kejang2, dan sempat terjadi penurunan kesadaran. Tekanan darah sempet sangat rendah banget banget. Masuk UGD dan kemudian nginep di ICU selama 3 hari, dan di kamar biasa 4 hari. Dipastikan juga karena faktor usia semakin membuat daya tahan tubuh menjadi sangat berkurang.
Alhamdulillah Bapak udah sehat lagi :) Love you! Jangan diulangi lagi ya, Pak!

6. Olahraga
Mulai dari Jumat sore sampe dengan Rabu pagi, aku selalu menjenguk Bapak tiap pagi-siang dan sore-malem di rumah sakit yang hanya berjarak sekitar 300 meter dari rumah. Everytime aku jalan kaki pulang pergi. Lumayan juga nih olahraga.
Eh nemu bunga warna ungu, kata Mama namanya Kembang Udel... hihihihiih.... lucu ya...


7. Makan dan Makan
Selama seminggu aku mudik tentu saja ndak kusia2kan kesempatan untuk makan makanan yang aku kangeni. Tiap pagi sarapan nasi pecel dan sebelum selesai makannya aku udah lari ke WC karena perut langsung mules kena pedes sambelnya. Gado-gado dan tahu campur-nya Pak Tomo, rujak cingur depan BCA, tahu telur deket alun-alun, es cinderella di Depot Es Segar depan BNI, mie goreng dan ayam panggang dan lentho dan tahu isi bikinan Yu Mi di rumah, aduh maaaakkkkkk... gembul lagi akyuuuuuu!!!!
Yang belum kesampaian es blewah, es bajigur, bakso Pak Simo, putu Timbangan, es dawet Catur, nasi pecel lauk jerohan, dawet Suronatan... tes... tes... gleg... slurp...


8. Jogjakarta, Yogyakarta
Si Boss udah nelponin, akhirnya aku Rabu pagi balik Bandung. Siangnya ketika kereta Argo Wilis berhenti selama 5 menit di Sta. Jogja, aku bersua dengan Rony dan Starchie untuk menyampaikan sedikit titipan. Di kanan kiri di sekitar Jogja kulihat bangunan yang ambruk luluh lantak rata dengan tanah. Merinding aku melihatnya, rasa miris menoreh di hati. Kost2an Godril yang kulihat hanya genting2 melorot, ternyata kata Rony sangat parah di dalamnya dan itu tidak tampak dari luar. Kupanjatkan do'a untuk Jogja ketika kereta berlalu menuju Bandung.

9. Joan Farewell Party
Berhubung Joan mo ke Jerman dalam waktu lama, via SMS diputuskan bahwa Bandungers mo farewell party dulu ama Joan di Potluck, yang mana Joan belum pernah ke Potluck. Terkumpul aku, Joan + mantan, Abi, Mira, Jay, Deden, Rendy, dan Surur. Sayangnya, Potluck udah ndak senyaman dulu lagi, di ruang yang sesempit itu kok ya ada live music aka band, wualah... tambah penuh aja, udah gitu ngobrol harus agak kencengan dikit. Akhirnya kita pindah ke sebelah, ke Cabe Rawit, dan puwas-lah kita ngakak2 guling2 di situ :D

10. Kamis - Jumat Begadang (lagi)
Kamis masuk kantor lagih dan mendapati sekitar 400-an unread thread dari id-GMail. Kesibukan yang udah dimulai sehari sebelumnya (Rabu) dilanjutkan dan ternyata berlanjut sampe keesokan harinya (Jum'at). Iyah... bener... begadang lagi di kantor, ga tidur lagi, melek lagi nonstop 40 jam. Eh tapi kesibukan yang aku maksud bukan membaca semua email junk itu, bukan, ini sibuk beneran ama kerjaan kantor, same case as last week.

11. Ambruk
Sabtu sore bersin2 setelah menghabiskan beberapa rasa chocolate dari Golda (paling seneng yang rasa jeruk deh), malemnya sekip dari Kopdar Nakal karena Minggu pagi mesti ke Jakarta untuk acara keluarga. Ya ya ya... akhirnya body-ku ndak kuat juga meskipun tiap hari doping terus dengan vitamin. Ke Jakarta pun batal dan ternyata aku menghabiskan 4 hari untuk berbaring di atas kasur ditemani selimut, sweater, dan kawos kaki.
Uhuk... uhuk... Srooooottttt...

Labels: ,

8 Comments:

At June 21, 2006 6:03 PM, Blogger M Fahmi Aulia said...

PERATAMAX..!!
SROOOOOOOOOOOTTTTTTTTTTTTT
sedot Ndhooott....
xixixi...

 
At June 21, 2006 6:15 PM, Anonymous isdah said...

KEDUAAAAX!

wah wisata kuliner gag ajax²...

 
At June 21, 2006 6:27 PM, Anonymous dedenf said...

*kasih tisu ke bunda*

 
At June 21, 2006 10:39 PM, Anonymous Mimin said...

rebut tisu dari tangan dedenf

 
At June 22, 2006 3:35 AM, Blogger -peng said...

hihihi...
seru euy.

 
At June 23, 2006 12:14 AM, Anonymous Ben said...

MAMPIR DI SURABAYA TANPA KOPDAR ADALAH BASBANG!

 
At June 23, 2006 11:37 AM, Blogger Calupict said...

Bunda sudah sehat, kan.

 
At June 23, 2006 1:01 PM, Anonymous Achmadi said...

MAMPIR DI SURABAYA TANPA BASBANG ADALAH KOPDAR

hihihihi....

*nyamar jadi beckham*

 

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home

Wall of Sh[F]ame