[ endhoot ]

endhoot at the first time being BLOGger was so GO-BLOG for nge-BLOG in the BLOGspot and made a JE-BLOG one

Monday, December 04, 2006

Ngidam Makanan

Dikarenakan mbak ipar yang kurang suka akan petis dan terasi, maka kegiatan berburu makanan tidak pernah sampai ke makanan2 yang mengandung 2 bahan tersebut. Tapi emang dasar mbak ipar ini kadang jadi pusat info makanan (terutama) di Bandung, dia pun tau ke mana menemukan tempat makanan yang bikin aku ngidam. Ya, kali ini aku ngidam makanan khas Jawa Timur, such as tahu campur, rujak cingur, tahu telur/tek, eh apalagi ya... biasanya ya 3 macem itu sih. Selain itu aku juga (masih) ngidam ketoprak (makanan khas Jakarta kan ya?).

Makanan khas Jawa Timur :

Dapat ditemukan di jl. Natuna, kalo dari arah jl. Sunda adalah belok kiri tepat sebelum rel kereta api. Depot ini berada di sebelah kanan tepat setelah berbelok. Harga mungkin aku kategorikan tidak terlalu murah, sekitar Rp 10.000,-an per porsinya. Saat itu aku mencoba tahu telur dan tahu campur, dan akan mencoba rujak cingur-nya lain kali. Memang dua2nya dominan dengan tahu.

Tahu campur, terdiri dari tahu yang digoreng tidak terlalu kering, kemudian dipotong2, diberi irisan slada yang cukup banyak juga toge besar, perkedel (kalo ga salah bahannya dari ubi), sedikit mi, dan kuah kaldu yang berisi daging dan lemak dengan bumbu petis, dan tak lupa krupuk.

Sayang... tahu campur ini kuahnya kurang gurih, kurang syedap, tidak seperti tahu campur yang aku makan di depan Hero Pamulang ato di Surabaya. Jadinya aku agak kecewa dengan rasa tahu campur jl. Natuna ini. Bagi yang belum pernah merasakan tahu campur mungkin ga akan ada masalah dengan rasanya, tapi bagiku rasa itu kurang enak.

Tahu telur ato kadang disebut juga tahu tek, terdiri dari tahu yang dipotong2 kemudian dicampur dengan telur dan digoreng seperti telur dadar. Biasanya sih setelah matang tahu telur itu dipotong2 dengan gunting dan ditaburi toge kecil (toge buat rawon itu loh) dan irisan2 kecil mentimun lalu disiram dengan campuran bumbu petis, cabe, kacang goreng, dan sedikit air.

Enak rasa tahu telur jl. Natuna ini, udah mirip dengan tahu telur yang di Surabaya. Jadi aku ga terlalu kecewa dengan kedua makanan khas Jawa Timur tersebut, untung aja ga dua2nya yang ga enak... hehehehhe... jdai serasa mahal kan kalo ga enak rasanya.

Makanan khas Jakarta :

Makanan ketoprak dapat ditemukan di jl. Puter (daerah belakang Telkom Japati), tepatnya berada di salah satu pojok lapangan bola yang ada di situ, cari aja warung tenda dengan tulisan KETOPRAK. Sayangnya warung ini hanya buka mulai jam 07.00 sampai dengan jam 09.00-an saja. Jadi ya musti pagi2 kalo pengen makan ketoprak. Harga murah meriah, 1 porsi tanpa lontong hanya Rp 3.500,-

Ketoprak, makanan yang komposisi utamanya adalah tahu. Campuran bumbu kacang, cabe, bawang putih, dan air dibikin dulu. Kemudian tahu yang telah digoreng dipotong2 diletakkan dan diberi sedikit so'on (semacam bihun eh ato pake bihun ya?) lalu dikasih kecap dan irisan2 mentimun. Terakhir, krupuk dan bawang goreng ditabur di atasnya untuk menambah kelengkapan.

Rasanya? Enak juga, cuman mungkin bumbu kacangnya agak kurang manis dikit. 1 porsi cukup membuat perut kenyang, itu tanpa pake ketupat/lontong loh. Sekarang aku ga perlu jauh2 ke Jakarta bila pengen makan ketoprak, cukup ke daerah Gasibu dengan harga murah, air liur pun aman tidak akan menetes dari ujung mulut... hehehhehe....

Nyam... nyam... nyam...

Labels:

8 Comments:

At December 04, 2006 1:44 PM, Anonymous Laks said...

jadi lapar...

 
At December 06, 2006 1:15 AM, Blogger Luigi said...

Wah ini bikin ngiler aja nih! - apalagi makanan di negeri si bau kelek ini gak ada yang beres rasanya... :)

 
At December 07, 2006 8:58 PM, Blogger lilis said...

jadi pengEn mimik susu coklat aNget...

:) :)

 
At December 08, 2006 3:56 PM, Blogger adinoto said...

wah ndhoot gua tadi makan nasi bakar... nyam nyam pasti ngiler :D

 
At December 11, 2006 1:47 PM, Anonymous -f said...

ketoprak di mampang depan hotel maharani enak lo :)
atawa di koperasi dekat rs islam atawa yg di blakang kampus uy itu juga enak :d
depan kosan di sumba :p

 
At December 20, 2006 12:35 AM, Anonymous isdah said...

tahu campur n tahu telor gag gitu menggugah selera. klo ke malang sini bunda aku traktir sind de best pokoke... ya seputar tahu campur karo tahu telor seeh...

 
At December 20, 2006 10:36 AM, Anonymous indra said...

Kalo di jakarta coret (baca: ciputat) sekitar depan uin (aka: iain sahid) ada tahu campur uuuuuuuenaaaaaaaak tenan, plus potongan kikil (mak nyuuuuus). trus tahu tek tek nya juga dicampur kikil, duuuuuuuuh biyuuuung rasaneeee. seporsi cukup 6rb sajah.

disekitar arteri pondok indah sebenarnya juga ada tahu campur cuman blom nyobain soalnya nYai agak 'alergi' sama petis jadi kalo pengin ngabur ndiri aja :D

*maap lidah jawa timur nya gak bisa ditinggal di kampung*

 
At May 18, 2010 3:40 PM, Anonymous nda said...

wahh,,jadi mauu,,,laper euy..

 

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home

Wall of Sh[F]ame