[ endhoot ]

endhoot at the first time being BLOGger was so GO-BLOG for nge-BLOG in the BLOGspot and made a JE-BLOG one

Thursday, September 29, 2005

Yang Tercecer 3 - Surabaya

Setelah urusan gigi beres, baru deh daku bisa konsentrasi untuk kopdar dengan gajah-gajah Surabaya, yaitu :
- Pakerte aka Risiyanto
- Benny
- Doni
- Rizki
- Arief
- Fatikha

Jum'at, 26 Agustus 2005



Setelah dari FKG untuk photo gigi paska operasi, daku menuju ke satu kantin di RS Dr. Sutomo untuk bertemu dengan temen kuliahku, Nandut. Makan dan ngobrol, dia harus segera kembali ke pekerjaan, daku lanjut nge-junk di warnet RS tersebut. Buka YM en ceting ama Doni, dan janjian untuk ketemuan di warnet tersebut. Jam 14.00 daku dag dig dug menunggu si Doni. Tak lama kemudian dia muncul, untunglah meskipun daku berkacamata tapi tidak berdaleman item... huhuehhahahah.... *jitak donceh* dan untung juga dia muncul ama ceweknya, Bida, jadi daku ga takut bakal diculik ama Doni ;p Kita ngobrol dan photo2an...eh daku diphoto2 ama Doni deng... huahahuahah GR! Setelah hampir 2 jam haha hehe, daku pamitan pulang karena mo jalan2 ama temen2 kuliahku dan kita janjian untuk ketemuan lagi malemnya dengan gajah-gajah Surabaya yang laen.

Mandi dan siap2, ke Tunjungan Plaza, jam 20.30 daku dijemput Benny di lobby TP 3, sempet deg2an juga takut salah orang dan takut salah masuk mobil.... hehhehe, karena emang daku belum pernah liat photo Benny, untunglah tidak salah orang, meskipun sempet salah mereply lambaian tangan orang. Kemudian kita langsung meluncur ke meeting point, yaitu warung Rawon Kalkulator, to meet Doni n Pakerte.



Wuueeehhhhh......puenuh! Nguantri! hanya untuk sekedar makan rawon...ceka..ceka...ceka... Salaman dengan Pakerte Kampung Gajah id-GMail. Eh, ternyata Pakerte mungil loh...hihihiih.... Setelah berhasil mencari tempat duduk, langsung pesan 4 porsi rawon, eh 3 1/2 deng, daku kan belum bisa makan banyak. Rawon datang, tapi kenapa punyaku ndak pake krupuk? Ternyata kalo pesen 1/2 krupuk is not including. Ihhh... mbencekno.... terpaksa ambil krupuk dari kaleng. Sambil ngobrol sambil makan cepat2 karena udah ada yang ngantri lagi, Doni mulai jeprat jepret, demikian juga dengan Pakerte. Makan rawon selesai, ini dia yang kita tunggu : PENGHITUNGAN. Suara si mas penjual yang menghitung dengan sangat cepat dan akurat tanpa catatan. That's why it's called Rawon Kalkulator. Clip ada di sini.

Setengah agak terusir dari warung rawon, kita pindah tempat ke kantor Doni. Di situ bertambah rame denga kedatangan Rizki. Becanda, ngobrol, nggosip, photo2an, dengerin mp3 yang se-abreg2 di tempat Doni, nonton bbrp klip. Tak terasa udah hampir jam 23.00, akhirnya kita membubarkan diri, dan daku pulang dianterin ma Benny yang ternyata rumahnya ga jauh2 amat dari rumah kakandaku.



Sabtu, 27 Agustus 2005

Males2an, SMS ke yang laen ndak ada reply, ternyata Benny ada pemotretan di Pandaan, Pakerte ngantor plus ada perlu ke klien, Doni mbuh neng endi arek kuwi... ternyata nomer HPnya tuh punya si Bida...wakakakka... pantes ndak nyaut2 Doni-nya. SMS-an juga sama Dudi dan Venus, tapi mereka pada ga bisa ke Surabaya buat kopdar. Sore sempet SMSan sama Arief dan Pika, mo ketemuan juga, tapi daku diajak kakanda ke Carrefour.



Setelah SMS-an lagi, janjian ketemu di McD Darmo. Jam 22.00an daku nyampe sana, dah ditungguin ama Benny, Arief, dan Pika. Setelah ngobrol2 dan senam2 sebentar, kita melanjutkan perjalanan ke Rawon Setan. Nyampe di rawon yang terletak di seberang hotel JW Marriot (ato Mariott?) udah jam 23.30an. Seperti di Rawon Kalkulator kemaren, di Rawon Setan ini kita juga musti ngantri karena penggemar rawon yang sangat banyak ini. Kenapa dinamakan Rawon Setan? Karena warung rawon ini bukanya hanya malam hari, mulai jam 22.00 s/d jam 02.00. Bedanya dengan Rawon Kalkulator, di Rawon Setan ini daging rawonnya ditambahi dengan lemak, wuiiihh.... menambah kelezatan dan juga kolesterol...hiihihih.. Daku, Arief, dan Pika pesen nasi rawon, sedangkan Benny pesen nasi osek.



According to Benny, sejarah nasi osek tersebut adalah sebagai berikut (dicuplik dari wawancara via YM) :
bennych : sejarahnya begini..
bennych : ada orang yg minta nasi campur....
endhoot : sek tak njupuk buku catetan
bennych : trus... karena rame..
bennych : ibunya ngomong gini...: oo.. sek.. [baca: tunggu dulu ya]
bennych : akhirnya.. karena bahan nasi campur standar sdh habis..
bennych : yang tersisa tinggal menu daging masak sejenis kare...
bennych : jadilah NASI OSEK! :D



Jam sudah menunjukkan pukul 00.30 ketika akhirnya kita bubar.

Minggu, 28 Agustus 2005



Gagal ke Bonbin Surabaya buat photo2an karena pada bangun siang dan pada ga ada saling komunikasi, daku, Pakerte, Doni, dan Bida ketemuan di stasiun Gubeng. Sambil tak lupa Doni memberikan upetinya berupa CD mp3... hehehhe... makasih yaaaa. Diiringi lambaian tangan mereka, daku pun balik ke Bandung.

==========================

Hasil jepretan Pakerte ada di sini.

Cerita kopdar di Surabaya telah dibikin komik oleh Doni, lihat di :
Cover Halaman 1 Halaman 2 Halaman 3 Halaman 4 Halaman 5 Halaman 6 Halaman 7 Halaman 8 Halaman 9 Halaman 10 Halaman 11 Halaman 12 Halaman 13 Halaman 14

Labels: ,

3 Comments:

At October 07, 2005 6:26 PM, Anonymous Ben said...

Buset.. diposting beneran 'sejarah' nasi osek :))

 
At October 09, 2005 1:47 PM, Blogger Syahrani AR said...

ahahha sapa tuh di video yang bilang "krupuke gratis po'o mas??" hahahaha endhoot ya??? :p

 
At October 12, 2005 8:38 PM, Blogger endhoot said...

lah kan katamu gitu, Ben, itu cuma karanganmu to? *jitak Benny*

heheh... iya itu suaraku, Syahrani
napa? lucuw ya??? kekkekeke

 

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home

Wall of Sh[F]ame