[ endhoot ]

endhoot at the first time being BLOGger was so GO-BLOG for nge-BLOG in the BLOGspot and made a JE-BLOG one

Tuesday, September 27, 2005

The Operation of Tooth


Senin, 22 Agustus 2005
Nyampe Surabaya jam 13.00-an, langsung ke rumah Budhe, dan langsung kontak kakandaku dan sepupuku untuk reserved tempat ke dokter gigi, dan dapet urutan jam 20.30. Sambil menunggu waktu, mana Surabaya panas lagi, cari2 warnet en nge-junk dulu...hehhehehe....

Jam 21.00 ke dokter gigi, kenalan, ngobrol bentar, dilihat photo gigiku, diperiksalah daku, dan besok disuruh photo lagi yang lebih jelas.

Selasa, 23 Agustus 2005
Jam 09.00 dah nyampe di FKG buat photo gigi. Sempet 2x photo karena masih kurang jelas letak gigi bermasalahnya. Abis photo langsung ke drg lagi, then dapet jadwal jam 13.00. Nge-junk, minta do'a restu, pulang, makan, en balik lagi ke drg. Untung deket rumah si drg ini, jadi ndak banyak menghabiskan waktu (nge-junk-ku....huhuhuehhahahah).

Jam 14.30 daku baru dipersilahkan masuk ke ruang drg, adem.... ber-AC sih, dan langsung duduk di kursi pemeriksaan. Sedikit ngeri, sendirian tanpa ada teman yang menemani, tapi ya dicuek2in ajah, apa yang akan terjadi, terjadilah!

Pertama2 gusiku disuntik obat bius dulu....nyusssss.... merem deh daku... ngeri ngeliat jarum suntiknya. Ditunggu kurang labih 5-10 menit sambil si drg ngeliat2 itu photo gigiku. Begitu terasa tebal neh gusi dan mulut, masih ditambah bbrp kali suntikan kecil obat bius. Tidak seseram yang pertama karena jarum yang dipake sangat lebih kecil, tapi tetep aja daku merem. Dan kemudian mulai deh itu pisau membelah gusiku, gak kerasa apa2 sih, tapi pasti darah mengucur, kumur2, merah deh.... Diliat gigiku, diliat photo gigiku, diliat lagi gigiku, diliat lagi photo gigiku... loh...lohhh... ternyata itu photo tidak menampakkan gigi 8 yang bermasalah, malah menunjukkan gigi 7 yang fine2 aja. Sempet mo nekad si drg, dan daku juga sudah mengijinkan, tapi si drg mundur, ga berani, takut ga siap dengan antisipasi kalo terjadi apa2. Akhirnya gusiku ditutup, dijahit, dan besok disuruh photo lagi. Busyeeettt......

Berjalan dan menunduk lesu, nebus obat, nyut2an, nge-junk dulu, pulang. Jam 20.00an ada tahu tek lewat, panggil, laper sih... hihiihih... pelan2 dan dipotong kecil2 tahu tek telur masuk juga ke perutku. Malem itu daku nginep di rumah kakanda.

Rabu, 24 Agustus 2005
Jam 10.00an ke FKG lagi, photo lagi, dan baru photo yang ke-3 kali si drg baru menganggukkan kepalanya tanda setuju. Ugh, finally!!! Daku disuruh jam 15.00an ke rumahnya lagi buat "dibongkar" lagi. Sambil menunggu waktu, daku ketemuan dulu ama temen kuliahku, Nana Wek. Jalan2 dulu nganterin dia bayar sewa gedung untuk resepsi nikahnya Minggu ntar, beli kue2 dulu untuk pengajian dia sorenya, dan kita makan siang dulu di Nasi Udang bu Rudy. Lumayan deh, meskipun daku hanya makan sedikit karena gigi yang menghalangi.

Jam 14.30 naek angkot, di tengah jalan coba SMS dan telpon drg tapi ndak ada balesan. Pulang deh ke Budhe. Ditungguin sampe jam 17.00 juga ndak ada respon dari drg, akhirnya daku ke rumahnya, dan ternyata drg masih tidur sejak dateng dari ngajar jam 15.00 tadi. Ninggalin pesen ke pembokatnya, dan jalan2 dulu di sekitar Mulyosari.



Jam 20.30 kontak ke drg dan disuruh dateng jam 21.00 kalo daku mau, besok juga gpp katanya. Wah, ngapain nunggu besok? Bisa ga ikutan makan di hari Minggu nanti dong. Segera daku berangkat dengan ditemani sepupuku, mbak Wieda.

Jam 21.30 "pembongkaran" dimulai. Disuntik bius lagi, merem, tunggu bbrp menit, suntik lagi pake jarum kecil, merem lagi, ambil benang jahitan yang kemaren, mulai deh operasi berjalan. Sepanjang waktu operasi itu daku merem terus, kecuali pada saat disuruh kumur2 ya. Ternyata posisi gigi adalah miring dan arah tumbuh menuju ke lidah, jadi gigi ga bisa langsung dicabut, tapi harus dipotong2 dulu. Potongan pertama berhasil diambil, hampir separo besar gigi utuh. Begitu mulai keras sakit, suntik lagi biusnya. Potong2 lagi, dasar giginya masih bagus jadi masih kuat dan keras, pemotongan butuh waktu yang tidak sebentar. Dapet lagi 2 potongan, kerasa sakit, suntik lagi. Dan karena itu merupakan suntikan ke-4, dan itu udah maksimum meskipun belum membahayakan. Akhirnya sebagian akar bisa tercabut, dan sebagian lagi masih tersisa karena posisinya yang dalam dan sulit. Karena obat bius berkurang bersamaan dengan mengucurnya darah, ditutup dan dijahitlah gusiku. It's OK, sisa akar bakal muncul bertahun2 kemudian, dan bila udah muncul perlu diambil lagi.

Daku liat jam dinding.... WHAT???!! waktu telah menunjukkan pukul 00.10!!! Gila, 2,5 jam hanya untuk 1 gigi! Thanks God, Alhamdulillah... gigi bermasalah berhasil disingkirkan, semoga daku ndak sakit gigi lagi. Makasih ya, dok!



Gigi-gigiku :





Jum'at, 26 Agustus 2005
Jam 11.00 ke FKG lagi untuk photo paska operasi.

Minggu, 28 Agustus 2005
Jam 09.00 kontrol ke drg sebelum balik ke Bandung.

Labels:

6 Comments:

At September 27, 2005 10:18 PM, Anonymous Anonymous said...

belum ada yg komen? ini endhoot loh, endhoot... masa gak dikomentarin
HAH!
HAH!!
HAH!!!

 
At September 27, 2005 10:43 PM, Anonymous alhono said...

berapa sih ongkos cabut gigi di dokter gigi propesional? gigiku udah bolong 3 nih

 
At September 28, 2005 1:41 AM, Blogger Didats Triadi said...

ih bunda..
geli tau liat gigi2nya ituh!

*jitak bunda*

 
At September 28, 2005 8:56 AM, Anonymous andri said...

HA? 2,5 jam? makanya jangan kebanyakan makan....

apa hubungannya?

 
At September 29, 2005 7:53 AM, Anonymous hericz said...

gak ada skrinsyutnya?

atau komputerku yg error?

2.5 jam? huaaaaaaa

 
At September 29, 2005 12:10 PM, Blogger Rara said...

2,5 jam?
Wajar aja sih untuk masalah gigi geraham bungsu :)
Itu termasuk cepat dengan kasus yang cukup sulit itu loh :)

 

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home

Wall of Sh[F]ame