[ endhoot ]

endhoot at the first time being BLOGger was so GO-BLOG for nge-BLOG in the BLOGspot and made a JE-BLOG one

Tuesday, May 18, 2010

Masa-Masa di Sekolah

Hari Pendidikan Nasional, 2 Mei 2010.

Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya dan masyarakat.
Sumber: http://id.wikipedia.org/wiki/Pendidikan

Dalam rangka berpartisipasi dan ikut memeriahkan program online Entri Tematik, maka dengan ini saya menyatakan ikut menyumbang 1 postingan. Semoga tulisan saya menjadi yang paling favorit. Halah... :p

Gak ah, aku gak mau nulis yang seriyus tentang pendidikan. Udah ada porsi dan ahlinya sendiri untuk membahas tentang itu. Aku cuma pengen cerita aja tentang masa-masa aku bersekolah. Ya aku usahakan sih masih masuk ke tema yang dimaksud :p So, duduk yang manis, siyapkan cemilan dan minuman bila mau, mari dengarkan aku bercerita.

Taman Kanak-kanak (TK)
Jaman eh zaman *lirik uda Ivan Lanin* itu belum ada playgroup. Aku masuk TK pun di umur 5 tahun. Semasa TK seingatku gak pernah diajarin calistung (baca tulis berhitung). Pendidikan di TK hanya bermain, bermain, dan bermain. Ga melulu bermain sih tapi ada kerajinan tangan seperti seni melipat kertas, mewarnai, menggambar, bernyanyi, dan olah raga. Pengenalan huruf dan angka ya yang intinya saja palingan, such as A-Z dan 1-10 (kenapa bukan 0-9 ya?).

Di rumah paling sambil ditebakin ama bonyok untuk nyebutin huruf yang ada di koran (langganan Kompas waktu itu), untuk yang lain-lain sih langganan Bobo. Pangku bokap dan minta diceritain Keluarga Bobo (yang mana ketika aku udah bisa membaca sendiri, aku baru nyadar kalo ada beberapa cerita Bobo yang dibacain bokap itu bo'ong, alias bokap ngarang sendiri ceritanya, bukan bacain tulisan yang ada di situ... hihihiihih... bokap cuman senyum aja ketika aku protes). Langganan Donal Bebek juga, berhubung belum bisa baca ya liatin gambar2nya dowang lah, atau ya minta diceritain ama bokap.

Di TK tersebut, para murid yang mempunyai bakat bener2 diperhatikan, terutama bakat menggambar dan melukis. Aku pun termasuk yang mempunyai bakat menggambar (keturunan dari bokap sih ini mah). Bakat mereka ini akan diasah. Sempat beberapa gambarku mo diikutkan lomba (ato pameran ya, lupa) ke Jepang, tapi ternyata terjegal di tingkat nasional. Begitu udah gak di TK lagi gak ada lagi yang merhatiin bakatku, jadinya ya tidak terasah dan lama2 jadi menghilang.

Semasa TK, aku termasuk anak yang sangat pemalu. Padahal kalo gak malu, sama nyokap aku mo di-les-in balet dan tari jawa. Baru sekarang gede begini aku nyesel kenapa aku pake malu2 segala. Di kelas pun juga begitu, tiap kali disuruh maju untuk menyanyi, aku sih berani maju, tapi begitu udah di depan langsung terdiam. Demam panggung kali ya... ga bakat jadi seleb nih... hauehaiuheuiaheuiah... Tapi ini termasuk pendidikan juga kan, untuk berani tampil, untuk melatih keberanian, untuk mengesampingkan rasa malu. Akhirnya pas kelas B aku berani nyanyi di depan khalayak ramai (haiyah lebay... di depan temen2 sekelas aja kok) ketika aku ngadain pesta ulang tahun di sekolah. Sepertinya wajib deh kalo yg ultah harus nyanyi sesuatu. Jadi ya aku amat sangat terpaksa sekali gak malu buat nyanyi :p

Sekolah Dasar (SD)
Masuk SD umur 7 tahun lebih dikit, dikarenakan tahun itu ada pergantian sistem tahun ajaran baru. Yang sebelumnya per Januari, berganti jadi per Juli. Jadi wee umurku amat sangat matang di tingkat pendidikan sekolah dasar. 6 tahun masa sekolah kulewati tanpa pernah tinggal kelas ato malah loncat kelas. 2 kakakku pernah pada loncat kelas, jadi misalnya kelas 4 cawu 2 naik ke kelas 5, kemudian di cawu 3-nya naik kelas 6. Ya something like that lah. Tapi pas di ja... eh zamanku sistem loncat kelas ini telah ditiadakan.

Pelajaran calistung terfokus di kelas 1 dan 2. Menulis haluspun masih diberlakukan. Aku jadi ingat, awal-awal masuk kelas 1, diajarin berhitung sederhana 1 + 1 = 2 tapi masih dalam bentuk gambar buah, bunga, dll belum dalam bentuk angka, aku dapet nilai 10 (ato A ya, lupa, pokoknya bener semua). Sesampainya di rumah itu buku yang ada nilainya 10 (ato A) itu aku bawa ke mana-mana, aku pandangin terus. Gembira, bahagia, senang, bangga rasanya... hihihihihiii...

Dibandingkan dengan pendidikan SD sekarang, dulu aku tuh gak pernah belajar, tapi bisa jadi juara kelas. PR juga gak banyak2 amat, bahkan kadang gak ada PR malahan. Trus buku-buku cetak/buku pelajaran bisa dipakai turun-temurun selama beberapa tahun. Karena itu sekolah kadang memberikan fasilitas pinjaman buku pelajaran bagi yang gak mampu, ato malah emang harus pinjam ke sekolah. Jadi lebih irit lagi kan pengeluaran biaya untuk pendidikan. Karena bukunya pinjaman dari sekolah, maka kita juga dilatih dan dididik untuk selalu menjaga dan memelihara buku tersebut. Di akhir tahun pelajaran, buku tersebut harus dikembalikan dalam keadaan bersih tanpa coretan dan tanpa kusut.

Menjadi anak dari seorang guru tuh ada enak dan ada gak enaknya. Ke mana-mana jadi dikenal sama guru-guru sesekolahan. Gak enaknya kan harus ja'im biar ga ada laporan jelek masuk ke ortu. Enaknya kalo ada kegiatan jadi lebih sering ditunjuk untuk ikutan tanpa bersusah payah :p Mulai dari jadi pembaca acara di upacara sekolah, ikut paduan suara, ikut tampil di TV dalam program acara Ayo Menyanyi, ikut senam lantai (yang kemudian dikomersilkan oleh pelatih senamnya, dan kita ga ngerasa dikaryakan... maklum lasih lugu), sampai ikutan drumband (jadi pom-pom girl dulu, kemudian naik kasta jadi peniup harmonipet... eh ato malah turun kasta ya? kalo pom-pom girl kan selalu berada di depan, sedangkan harmonipet berada di barisan belakang).


Di acara TV Surabaya - Ayo Menyanyi. Hayooo... aku yang mana?

Selama SD, aku hampir selalu menjadi juara kelas. Sainganku cuman 1, cowok pula. Jadi kalo gak aku ya dia yang juara kelasnya. Dari sini aku sempat mendapatkan beberapa kali beasiswa. Pernah suatu saat pembagian raport (yg entah kenapa waktu itu kok dibagikan langsung ke murid ya, ga pake diambil ortu), aku pulang dengan sangat ketakutan (kelas 2 kalo gak salah) karena nilai-nilai di raportku jelek, banyak angka 6 bertebaran di sana. Nyokap kaget dan gak percaya, langsung mendatangi wali kelas dan ternyata benaaarrr... nilai-ku tertukar dengan seorang teman, langsung deh itu angka 6 yang bertebaran berubah menjadi 8. Hoorrrayy!

Di SD ini rasa maluku mulai berkurang, mulai bisa berteman, malah geng2an segala, waktu itu sih istilahnya kelompok2an. Tapi juga zamannya pundungan ato ngambekan. Digodain dikit, dibecandain dikit, langsung deh pundung... ngambek... Dengan banyaknya kegiatan yang aku ikuti, secara gak langsung mendidik aku untuk menjadi pemberani, tidak menjadikan semua hal itu memalukan.

Oh ya, pada saat aku kelas 6, saat ujian akhir, mulai diberlakukannya untuk pertama kalinya EBTA dan EBTANAS. Evaluasi Belajar Tahap Akhir dan Evaluasi Belajar Tahap Akhir Nasional. EBTA berhubungan dengan nilai di ijazah/STTB untuk semua mata pelajaran (ada 10), sedangkan EBTANAS hanya 5 pelajaran inti saja (PMP, Bahasa Indonesia, Matematika, IPA, IPS). EBTANAS aku dapet nilai total 42,28.

Sekolah Menengah Pertama (SMP)
Menginjak ke SMP, rankingku mulai agak menurun. Jumlah murid yang makin buanyak dalam 1 angkatan (SD cuman 2 kelas, SMP ada 9 kelas) dan mulai memperluwas pertemanan yang mungkin merupakan penyebab dari mulai menurunnya ranking. Pelajaran-pelajaran mulai dikenalkan secara lebih spesifik. Bahasa Inggris mulai dikenalkan untuk pertama kalinya. Tapi rata-rata aku masih selalu berada di 10 besar kok.

Mulai naksir cowok (eh SD pun juga udah pernah naksir juga deng... hihihiihi...), apalagi saat itu ada 1 cowok indo-belanda yang sekolah di SMP-ku itu. Wuiiihhh... serasa hanya dia satu2nya makhluk terganteng di jagad bumi ini :p Ternyata urat maluku masih ada, aku sampe ga berani negur cowok bule ini, hanya berani menatap dari kejauhan. Melambung bahagia ketika ternyata dia juga ikutan drumband. Sebenernya dengan begini ada kesempatan buat negur kan, tapi tetep aja mwaluuuuwww.... hauehauheiuaheah... Tapi untuk hal2 lain sih aku udah mulai bisa mengatasi rasa maluku... ato mengatasi minder kali ya?

Di SMP kegiatanku makin bertambah, makin banyak teman (tapi tetep gak berani negur si bule itu), tapi diiringi juga dengan beban pelajaran yang makin bertambah, PR mulai bertambah juga. Pelajaran IPA mulai terbagi menjadi biologi dan fisika, tapi di STTB nongolnya tetep IPA. Mulai mengenal praktikum untuk pelajaran biologi, bedah katak. Mulai menghapal tahun-tahun kejadian untuk pelajaran sejarah. Buku-buku pelajarannya pun masih bisa dipake turun-temurun.

EBTANAS menjadi 6 pelajaran (5 seperti waktu SD + Bahasa Inggris), dan kali ini aku mendapat nilai total 47,74. Angkanya merata dari 6 sampe 9 :p

Sekolah Menengah Atas (SMA)
Di SMA nilaiku sangat-sangat dinamik! Sehingga ranking2ku pun naik turun dengan dahsyatnya. Semester 1 aku di urutan 32 dari 40 murid dalam sekelas. Semester 2 naik ke peringkat 23. Semester 3 melonjak ke 9, semester 4 naik ke 6. Thanks to temen sebangkuku yang amat sangat lebih pandai dari aku, jadi bisa aku tanya2in (termasuk aku tanyain juga waktu ulangan... hahahah). Semester 5 turun lagi ke 20, dan semester 6 mentok di peringkat 10. Fiiuuhhh....

Saat SMA emang jadi ajang cari temen sebanyak2nya, bahkan aku lebih akrab dengan para kakak kelas dibanding ama temen seangkatan/sekelas. Kegiatan pun makin banyak juga. Sempet jadi pengurus OSIS, meskipun bukan pengurus inti. Jadi salah satu pengurus inti di ekskul yang aku ikutin, yaitu pecinta alam. Selain kegiatan yang banyak (hura-hura masuk dalam kamus juga lah, nonton bareng, nongkrong bareng, kelayapan bareng), beban pelajaran tentu semakin berat juga. Mulai ada kimia. Pelajaran yang gak terlalu aku kuasai. Fisika apalagi! Padahal untuk 2 pelajaran itu udah ikut les tambahan lho. Tetep wae otak ini ndak nyandak juga :p Belajar mendadak bila besoknya ada ulangan.

Akhirnya EBTANAS bisa lolos dengan total nilai 43,34 dengan 7 pelajaran yang mana IPA terbagi menjadi Biologi, Fisika, Kimia. Dan nilaiku range-nya lebih besar lagi sekarang, mulai dari angka 4 sampe 8. Angka 4 mendapat kehormatan untuk bertengger di Matematika dan Fisika... hauheiuaheiauhea...

Buku-buku pelajarannya pun tetep masih bisa dipake turun-temurun. Heran aku sama pendidikan sekarang. Tiap tahun ganti buku, gak ada buku bekas yang bisa dihibahkan lagi. Udah gitu kebanyakan sekarang ngerjain soal2 langsung ditulis jawabannya di bukunya itu... eh itu LKS kali ya. Ganti menteri ganti sistem pendidikannya... aarrgghhh... pusing kalo ngeliat kondisi sekarang ini. Entah nanti gimana pendidikan di Indonesia ini pas masanya anak2ku, semoga lebih baik.

Pesan moral:
Jangan sia2kan masa pendidikan SD SMP SMA ini. Usahakan untuk memahami semua mata pelajaran yang ada karena itu sangat sangat berguna nantinya. Dan penyesalan itu selalu datang terlambat. -yang menyesal kenapa gak belajar bener2 terutama pas SMA-

Labels: , ,

10 Comments:

At May 19, 2010 12:20 PM, Anonymous geblek said...

nonton bareng di zamanmu itu nonton dimana bun :)

 
At May 19, 2010 12:29 PM, Blogger endhoot said...

@geblek:
nonton neng bioskop lah, ato nonton video. masih zamannya VHS :p

 
At May 19, 2010 2:07 PM, Anonymous Paccarita said...

Terima kasih telah ikut meramaikan Entry Tematik Mei 2010. Pemilihan tulisan favorit akan dilakukan pada awal bulan Juni 2010. Tunggu info selanjutnya.

Salam,
Paccarita AngingMammiri.org

 
At May 19, 2010 2:21 PM, Blogger MJ said...

Sebentar, Bun...

Balik ke zaman TK. Bunda tulis di situ, "Pangku bokap..."

Bwaaaaa, dari kecil sudah perkasa!

 
At May 19, 2010 2:34 PM, Blogger endhoot said...

@paccarita:
pacar-nya rita namanya siapa? :P
hihiih.. makasih juga

@mama Jo:
dipangku mangsutnya, Jooo... *kitik2 ibu editor* :D

 
At June 01, 2010 2:16 PM, Anonymous Paccarita said...

Polling untuk pemilihan Entry Tematik Favorit Edisi Mei 2010 dengan tema Pendidikan sudah dibuka.

Ayo pilih tulisan favoritmu. Silahkan berkampanye!

Salam,
Pangurusu’na Entry Tematik

 
At June 03, 2010 5:37 AM, Anonymous maslie said...

Wahh saya sewaktu sekolah termasuk anak yang aktif dan selalu mengikuti kegiatan-kegiatan terutama Olah Raga

 
At June 08, 2010 5:14 PM, Anonymous Paccarita said...

Tulisan ini menjadi Entry Tematik Favorit Mei 2010

Selamaaat!

 
At June 09, 2010 5:43 PM, Anonymous Ipul dg. Gassing said...

Wahh...ini toh entry termatik terfavorit..keren..keren..!!

emang nih, makin hari pendidikan di Indonesia makin gak jelas dan keknya emang makin komersil.
dulu, anak TK gak perlu susah2 belajar baca-tulis-hitung, gak ada PR..sekarang, udah dipaksain belajar baca-tulis-hitung dan udah punya PR..

keknya guru2 SD kelas 1 malas banget sampe2 cuma mau nerima anak lulusan TK yg udah pintar baca-tulis-itung..

belum lagi bukunya...makin ke sini makin mahal dan gak mungkin diwariskan..

hhh...pusyinggg..

eh, btw..salam kenal dari anak Makassar...:)

 
At March 03, 2011 12:37 PM, Anonymous zenis said...

Salam kenal,,,

 

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home

Wall of Sh[F]ame